TAFSIR MIMPI ANDA

Masukkan kata kunci dari mimpi anda:
  
Misalnya: Anda mimpi sedang berbelanja di pasar, cari dengan kata kunci belanja atau pasar.

Bagikan di:

ARTI MIMPI
Mimpi adalah pengalaman bawah sadar yang melibatkan emosi, perasaan, pikiran, pengelihatan, pendengaran, dan indra lainnya yang terjadi pada saat kita sedang tidur. Setiap orang pasti pernah bermimpi. Bagi sebagian orang, mimpi seringkali dianggap sebagai bunga tidur sehingga kadang diabaikan begitu saja. Namun bagi sebagian orang lainnya, mimpi dianggap sebagai pertanda, firasat, atau isyarat akan datangnya suatu kejadian, sehingga mimpi harus ditafsirkan atau diartikan maknanya.

Pada peradaban kuno, mimpi selalu dikaitkan dengan dunia supranatural. Artinya, dewa-dewa dan roh jahatlah yang muncul dalam mimpi. Mimpi yang indah dan membahagiakan, diartikan sebagai kehadiran dewa atau Tuhan, sedangkan mimpi buruk dianggap sebagai pertanda kehadiran roh jahat atau setan pada saat kita tidur.

Anggapan-anggapan seperti itu mulai bergeser saat Aristoteles (384-322SM) mengemukakan pandangannya tentang mimpi. Menurut Aristoteles, mimpi merupakan aktivitas mental ketika seseorang tidur. Saat tidur, indera tetap bisa menangkap rangsangan dari luar. Rangsangan itu kemudian diperbesar melalui mimpi. Contohnya, ketika seseorang kedinginan, maka saat tertidur ia bisa saja bermimpi berada dilautan salju.
Sepeninggal Aristoteles, menafsiran mengenai arti mimpi semakin berkembang. Yang cukup populer adalah pandangan Macrobius dan Artemidorus. Mereka membagi mimpi menjadi dua, yaitu:

1. Mimpi yang berkaitan dengan masa lalu dan masa sekarang. Disini mimpi dikaitkan dengan peristiwa-peristiwa sebelum tidur. Misalnya, jika saat tidur seseorang sedang menahan buang air kecil, maka bisa saja ia akan bermimpi berada ditengah banjir, dan akhirnya akan buang air kecil saat tertidur.

2. Mimpi yang berkaitan dengan masa depan. Dalam hal ini, mimpi dimaknai membawa pesan tentang peristiwa yang akan terjadi. Disini mimpi dibagi menjadi tiga, yaitu:
Pakar psikologi Islam, Muhammad Utsman Najati mengatakan bahwa mimpi bukan hanya dorongan bawah sadar semata, tapi lebih dari itu bahwa mimpi memiliki arti yang merupakan interpretasi dari pengalaman yang diperoleh roh selama manusia berada dalam tidurnya. Saat tidur, roh melepaskan diri dari tubuh dan melancong ke berbagai tempat dan kembali pada saat terbangun. Roh yang sedang melancong tersebut berada di alam arwah dimana hukum ruang dan waktu dan segala dimensinya tidak berlaku, serta terbebas sementara waktu dari kotoran-kotoran tubuh dan hawa nafsu, yang turut membantu akal untuk menyelesaikan problem yang menyulitkannya dalam keadaan terjaga.

Pakar ilmu psikologi Islam sepakat bahwa alam arwah memberikan fasilitas yang tidak terbatas bagi roh yang sedang melancong untuk berinteraksi dengan roh-roh yang dijumpainya. Bentuk konkret dari asumsi ini adalah tidak sedikit didalam tidurnya seseorang bermimpi bertemu dengan orang yang dikenalnya yang telah meninggal. Kondisi inilah yang dikatakan oleh al-Qur’an sebagai kematian. Hal ini sebagaimana yang diterangkan dalam QS. al-Zumar yang artinya: Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati diwaktu tidurnya, maka Dia menahan jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia lepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran) Allah bagi kaum yang berpikir.” (QS.al-Zumar:42).
Dalam memahami ayat ini para mufassir sepakat bahwa hakikat tidur adalah mati karena pada saat tertidur roh manusia berpisah meninggalkan jasad dan ditahan oleh Allah sebagaimana layaknya orang yang mati. Letak perbedaannya adalah pada titik tekan penahanannya. Dalam kematian roh ditahan selamanya dan tidak dikembalikan lagi kepada jasad, sedangkan dalam kondisi tidur, roh hanya ditahan sementara dan dikembalikan lagi oleh Allah pada waktu terjaga.

Dari uraian diatas jelas bahwa mimpi bukan hanya sebatas pada faktor psikologis sj, melainkan sebagai sarana membaca pesan-pesan dari dunia roh atau pesan dari Tuhan yang wujudnya dapat berupa simbol-simbol yang kita temui dalam mimpi kita. Pada perkembangannya, interpretasi, tafsir mimpi, atau arti mimpi menyesuaikan kembali dengan kondisi, kebiasaan, budaya, dan latar belakang masyarakat yang meyakini suatu arti atau simbolisasi dari mimpi tertentu. Arti atau tafsir mimpi tersebut diwariskan oleh leluhur dan diturunkan selama berabad-abad dari generasi ke generasi.

Solusi - Menanggulangi akibat dari tafsir mimpi yang buruk
Jika anda bermimpi sesuatu yang dapat berakibat buruk bagi anda dan keluarga (seperti mimpi gigi copot dll) anda di harapkan melakukan hal-hal sebagai berikut untuk menanggulanginya:

Ambillah sapu lidi (bisa juga tusuk gigi, bambu kecil dll). Lalu potong atau patahkan dengan tangan anda menjadi 7 (tujuh) batang, kecil-kecil, kira-kira 3 sentimeter. Sediakan selembar kertas atau tissue. Siapkan garam dapur, sedikit saja. Taruhlah potongan ke tujuh sapu lidi dan garam dapur tadi ke dalam tissue atau kertas. Lipat kertas tersebut dan kuburkan ke dalam tanah (pekarangan, halaman rumah anda). Kalimat yang anda harus ucapkan ketika akan mengubur/membenam kertas (yang berisi 7 potong sapu lidi dan garam) tersebut adalah kalimat yang meminta kepada Yang Maha Kuasa agar di jauhi dari akibat buruk mimpi anda.

Contoh kalimat:
"Ya Tuhan.. Jauhkanlah saya dan keluarga saya dari malapetaka. Tidak akan tumbuh/jadi, garam yang saya kubur ini. Seperti halnya mimpi saya yang dapat berakibat buruk bagi kami tidak akan menjadi kenyataan atau tidak akan terjadi. Amien.."